Sabtu, Februari 27, 2021
Beranda Race 5 Finis Terketat Dalam Sejarah MotoGP, Ada Yang Selisih 0,000 Detik

5 Finis Terketat Dalam Sejarah MotoGP, Ada Yang Selisih 0,000 Detik

5  Finish terketat dalam sejarah balapan  MotoGP , ada yang selisihnya hingga 0,000 detik, bagaimana tuh? Siapa yang tidak tegang berduel demi kemenangan di lap terakhir  MotoGP . Kita akan melihat 5 momen paling menarik yang dialami dalam kompetisi teratas pada olahraga roda dua.Momen di mana di luar perbedaan mekanis, keberanian dan kemauan pembalaplah yang menonjol di atas segalanya.

5. Australia 2001: Rossi vs Biaggi (0,013 detik)

Persaingan antara rekan senegaranya Rossi dan Biaggi, setelah bertahun-tahun pembukaan, mencapai puncaknya pada 2001, musim terakhir di kelas 500 cc. Valentino sebagai pemimpin Honda, melampaui Max, saat itu memimpin Yamaha. Mahkota diputuskan di Phillip Island di mana Biaggi diambil alih oleh Rossi di Tikungan 10 putaran terakhir. Kemudian, Biaggi mencoba keluar dari slipstream untuk mengalahkannya sebelum mencapai garis finis di trek lurus, tetapi jaraknya hanya 0,013 detik.

4. Inggris 2019: Rins vs Marquez (0,013 detik)

Tahun tersebut terjadi duel yang tak terlupakan di Silverstone antara Marc Márquez (Honda) dan Álex Rins (Suzuki). Di sana, strategi memainkan peran kunci. Marc Marquez membawa beban perlombaan dengan tujuan mendapatkan lebih banyak poin dan memberikan jarak yang lebih jauh dalam kejuaraan dengan para pesaingnya. Rins tetap menunduk di dua tikungan terakhir, dia percaya bisa menyalip di tikungan terakhir dan berusaha menyalip di luar. Itu mengejutkan Marc di lap terakhir, di mana dia lebih kuat tanpa menyadarinya, dia mengabdikan dirinya untuk menutup celah. Di tikungan terakhir, akhirnya Rins masuk dengan cara yang luar biasa, meraih kemenangan hanya dengan selisih 0,013 detik.

3. Rep. Ceko 1996: Crivillé vs Doohan (0,002 detik)

Pada lap terakhir Alex Crivillé melancarkan serangan pertamanya di tikungan, tapi dia terpeleset saat pengereman. Ketika tampaknya dia tidak bisa menyalip, dia berakselerasi jauh lebih baik di tikungan terakhir, mengejutkan semua orang dengan “mustahil”. Tidak biasa menang seperti ini di kelas utama! Ini yang membuat Doohan kesal dengan kekalahan kedua berturut-turut.

2. Portugal 2006: Elías vs Rossi (0,002 detik)

Di awal balapan Pedrosa membuang rekan setimnya Nicky Hayden, hingga saat itu menjadi pemimpin Kejuaraan Dunia. Nasib seakan memaksa Rossi untuk meletakkan gelar juara dunia saat itu, kepada Nicky Hayden. Di saat itu juga muncul Toni Elías yang sedang dalam performa terbaiknya sepanjang karir olahraganya. Pada lap terakhir, ia menyalip Roberts Jr dan Rossi dalam salah satu pengereman terbaik dalam ingatan. Rossi mengembalikannya di tikungan, tapi Elías tergelincir, namun masih merebut kemenangan dari Rossi. Lima poin kunci, menghilangkan gelar juara dunia Rossi pada putaran berikutnya di Valencia.

1. Belanda 1975: Sheene vs Agostini (0.000 detik)

Menurut buku sejarah MotoGP, ini adalah finis paling ketat dalam sejarah, dengan selisih 0.000 detik.Kemenangan jatuh ke Sheene (Suzuki) di depan Agostini (Yamaha), yang musim itu akan mendapatkan gelar Dunia ke-15.Dalam hal ini ada kesalahan penghitungan waktu yang mencolok, terlihat oleh mereka yang hadir hari itu, bahwa Sheene telah mengalahkan Agostini dengan perbedaan jarak yang jelas. Jadi meskipun ini secara resmi merupakan akhir yang paling ketat, sebenarnya Elías vs Rossi dan Crivillé vs Doohan adalah finis yang paling ketat yang pernah kami alami. (sumber motorplus )

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular